Sun. Sep 25th, 2022

Di seluruh dunia, orang minum kopi pada dasarnya dari salah satu dari dua jenis biji kopi: biji Arabika (” Coffea Arabica”) dan biji Robusta (“Coffea Robusta”)

Biji kopi arabika adalah biji kopi beraroma beraroma yang digunakan untuk kopi gourmet dan spesial. Istilah ini mengacu pada Coffea Arabica, spesies taksonomi yang dinamai untuk genus yang bertanggung jawab atas sekitar 75% tanaman kopi komersial dunia. Coffea Arabica adalah pohon cemara abadi berkayu yang dimiliki oleh keluarga yang sama dengan Gardenia.

Biji kopi robusta mengandung kafein dua kali lipat dari kopi arabika. Biji robusta agak pahit dan tidak memiliki rasa dan aroma seperti biji arabika. Biji Robusta digunakan untuk memproduksi kopi campuran, kopi instan dan kopi kering beku.

Ada jenis jenis kopi lain tetapi sangat langka atau tidak ada di pasar ekspor. Akibatnya, faktanya kita semua minum kopi Arabika atau Robusta. Kedengarannya sederhana, bukan? Tidak terlalu.

Ada banyak “varietas” di dalam pohon kopi Arabika yang menghasilkan biji kopi dengan rasa dan karakteristik yang berbeda. Di sinilah kesenangan dimulai. Untuk beberapa nama,

KOPI ETHIOPIA : Harrar Ethiopia, Sidamo dan Yirgacheffe. Masing-masing diberi nama sesuai daerah asalnya dan memiliki karakteristik rasa yang sangat berbeda. Misalnya, Harrar Ethiopia dikenal dengan tubuhnya yang sedang, rasa yang bersahaja, hampir tidak ada keasaman dan rasa mulut yang sangat halus. Ini adalah kopi kompleks dengan nada pedas ringan dan rasa buah yang beberapa orang bandingkan dengan rasa anggur merah kering. Sebagai ‘tempat kelahiran kopi,’ Ethiopia memiliki tempat unik di dunia kopi.

KOPI KENYAN : Kenya AA. Kopi ini berasal dari daerah sekitar Gunung Kenya, daerah dengan tanah vulkanik merah yang subur. Kopi ini dikenal dengan rasanya yang sangat asam yang langsung Anda cicipi di mulut, dan kemudian diikuti oleh tubuh sedang dengan sisa rasa bersahaja.

KOPI TANZANIAN : Peaberry Tanzania berfokus pada pea berry daripada biji kopi tradisional. Kopi adalah biji kering dari buah pohon berbunga. Setiap buah memiliki dua biji yang saling berhadapan. Di pohon kopi, ada persentase buah yang memiliki satu biji atau peaberry dan sisanya akan memiliki dua biji datar untuk dua (2) biji biasa per buah. Kacang peaberry tunggal terjadi di kurang dari 5% dari setiap tanaman dan umumnya dianggap menghasilkan rasa yang lebih terkonsentrasi.

KOPI KOLOMBIA : kultivar utama biji Arabika termasuk Bourbon, Caturra, Maragogype dan Typica. Kopi Kolombia juga menyertakan nama daerah yang tumbuh seperti Cauca, Nariño, Amazonas, Bucaramanga, dll. Kolombia menyumbang lebih dari sepersepuluh dari seluruh pasokan kopi dunia. Kopi Arabika Kolombia mungkin yang paling terkenal, sebagian karena kopinya yang “hidup” dan sukses mengiklankan simbol ikonik yang diakui di seluruh dunia, Juan Valdez dan Conchita, bagal. Kopi Kolombia yang lebih generik dinilai sebagai Excelso dan Supremo. Istilah-istilah ini hanya merujuk pada ukuran biji kopi, tidak harus pada nilai kopi yang lebih baik.

COSTA RICAN COFFEE : Costa Rican Tarrazu adalah kopi Arabika yang berharga. Dinamai setelah lembah San Marcos de Tarrazu, salah satu dari empat distrik penghasil kopi premium di sekitar ibu kota San Jose. Varietas lainnya termasuk Tres Rios, Heredia dan Alajuela. Kopi Kosta Rika seimbang, bersih, dengan keasaman cerah yang menampilkan rasa seperti jeruk atau berry dan sedikit cokelat dan rempah-rempah di bagian akhir.

KOPI BRASIL : Brazil Santos Bourbon berasal dari perbukitan negara bagian Sào Paulo di bagian selatan-tengah negara dekat pelabuhan Santos. Secara historis, tanaman kopi Arabika ini dibawa ke pulau Bourbon yang sekarang dikenal sebagai Pulau Reunion. Brazil Santos Bourbon adalah kopi bertubuh ringan, dengan keasaman rendah, aroma yang menyenangkan dan rasa yang lembut dan halus.

KOPI INDONESIA : Jawa adalah varietas Arabika paling terkenal dari pulau Jawa. Kopi Jawa kelas atas dibudidayakan di bekas perkebunan Belanda dan disebut Java Estate. Ini adalah kopi yang bersih, kental, full body dengan karakteristik yang lebih sedikit dari kopi Indonesia lainnya seperti Kopi Gayo dari Sumatera. Kopi Jawa memberikan pelengkap halus untuk Mocha Yaman yang sangat intens. Perpaduan tradisional Mocha Java adalah kombinasi dari Java dan Mocha Yaman.

KOPI SUMATERA : Sumatra Mandheling dan Sumatra Lintong. Sumatra Lintong berasal dari kabupaten Lintong di Sumatra dekat Danau Toba. Kopi ini memiliki kopi medium, berbodi, asam rendah, manis dengan aroma yang kompleks dan bersahaja. Mandheling Sumatra memiliki tubuh yang kaya, berat, keasaman yang rendah, dan rasa kompleks yang unik. Kopi ini sebenarnya tidak berasal dari daerah Mandheling melainkan dinamai dari orang Mandailing di utara Sumatera.

KOPI HAWAIIAN : lebih dekat ke rumah, di Hawaii, varietas Arabika yang paling terkenal adalah kopi Kona Hawaii. Biji arabika ini tumbuh di lereng Gunung Hualalai dan Mauna Loa yang membuatnya tidak hanya eksklusif di Hawaii tetapi juga di Distrik Kona secara khusus.

KOPI JAMAIKA : varietas Arabika yang tumbuh terutama di wilayah Gunung Biru di pulau ini disebut kopi Gunung Biru Jamaika. Blue Mountains membentang antara Kingston dan Port Maria di Jamaika. Daerah ini memiliki iklim yang sejuk dan berkabut. Karena kuantitas produksinya yang terbatas, kopi Blue Mountain Jamaika mahal, jika Anda ingin membeli kopi dengan kualitas terbaik Anda dapat membelinya di Jual Kopi Gayo.

PAPUA NEW GUINEA COFFEE : terletak tepat di utara Australia, budidaya kopi Papua Nugini dimulai pada tahun 1937 menggunakan benih impor dari wilayah Blue Mountain yang terkenal di Jamaika. Akibatnya, Papua Nugini memiliki kemiripan yang nyata dengan kopi Blue Mountain Jamaika. Tanah vulkanik yang kaya dan iklim yang sangat baik menghasilkan kopi yang ringan dan lembut, penuh dengan keasaman sedang, rasa yang luas dan aromatik yang sangat menarik.

Leave a Reply

Your email address will not be published.