Sun. Sep 25th, 2022

Saat Anda akan berlibur ke Bali, Anda tidak perlu khawatir makan nasi tiga kali sehari seperti yang dilakukan masyarakat Bali. Dengan pengaruh ekspatriat di Bali sekarang Anda bisa membeli apa saja, bahkan produk khas dari negara Anda sendiri.

Restoran-restoran milik orang asing, menawarkan banyak pilihan masakan terbaik yang akan membuat Anda tergiur saat Anda selesai memeriksa menu. Hidangan dari seluruh penjuru dunia dihadirkan, beberapa dicampur dengan sentuhan Indonesia atau Bali untuk menciptakan sentuhan baru yang sensasional.

Untungnya menu kuliner tradisional Bali dan Indonesia yang otentik masih sangat banyak terdapat pada menu di setiap restoran, baik itu milik orang asing maupun oleh orang Bali sendiri. Tapi harus saya akui; tempat terbaik untuk makanan Bali adalah tempat di mana Anda akan menemukan orang-orang Bali makan juga.

Jadi dalam hal ini: lakukan seperti yang dilakukan penduduk setempat.

Untuk pengalaman budaya yang benar-benar keras, Anda dapat berjalan-jalan ke sudut jalan mana pun di mana Anda akan menemukan seseorang yang menjual semua jenis hidangan di tempat. Di peti kayu yang diikat ke belakang sepedanya, atau di restoran kecil di atas roda penjual berhasil membuat pesta nyata dengan berbagai jenis hidangan dan nasi.

Anda bisa memakannya di tempat atau dibungkus dengan daun pisang untuk dibawa pulang.

Anda kebanyakan akan menemukan penjual makanan ini di pagi hari, ketika orang Bali makan sebelum bekerja dimulai atau sekitar waktu makan siang di sepanjang jalan utama dan bahkan di pantai Kuta dan Legian.

Tetapi jika ini agak terlalu berlebihan untuk Anda (yang saya sangat mengerti… Anda tidak ingin mendapatkan “Bali Belly” yang terkenal di liburan Anda) ada pilihan lain juga. Ada Warung makanan (toko kecil Indonesia) yang menjual kelezatan lokal dengan harga lokal.

Dan untuk amannya, bahkan ada Warung yang menunya dalam bahasa Inggris, jadi ini adalah tempat yang bisa sangat ramai dikunjungi turis.

Di restoran jenis ini Anda dapat memilih dari menu atau berjalan ke konter di mana puluhan hidangan ditampilkan mulai dari hidangan ikan, dan ayam, tahu dan tempe yang disiapkan dalam segala jenis gaya dan sayuran yang sering dimasak di saus kelapa krim yang cocok dengan nasi putih atau nasi goreng (nasi goreng).

Anda dapat mencoba semua yang Anda inginkan karena pada akhirnya Anda akan membayar untuk setiap hidangan secara terpisah. Jadi Anda dapat memutuskan sendiri seberapa banyak yang Anda inginkan … atau dapat menolak. Tempat yang bagus untuk mencoba “warung-cara” makan ini adalah di Warung Makan di Poppies II Kuta dan di Warung Ocha di Jalan Raya Seminyak.

Restoran lokal Bali ini juga dipengaruhi oleh pulau-pulau Indonesia lainnya. Jadi selain makanan Bali Anda juga bisa menemukan hidangan dari pulau lain juga.

Hidangan khas Bali adalah Sate Lilit, yang sebagian besar terbuat dari filet kakap, udang, kelapa, dan berbagai jenis rempah-rempah. Banyak restoran yang menawarkan hidangan ini, jadi ketika Anda melihatnya di menu, pasti patut dicoba, jika Anda berada di Purwakarta dan Anda ingin mengetahui harga makanan di Purwakarta untuk memesannya Anda dapat mengunjungi delivery restoran purwakarta.

Hidangan khas Bali lainnya yang sering Anda temukan di menu adalah Bebek Betutu yang merupakan bebek panggang dalam daun pisang. Banyak restoran menawarkan ini di menu mereka namun butuh beberapa jam untuk mempersiapkannya jadi lebih baik memesannya sehari sebelumnya.

Tetapi jika Anda kebetulan berada di Ubud, pergilah ke ‘Dirty Duck’ yang menyajikan hidangan ini setiap hari karena ini adalah spesialisasi mereka.

Jika ini belum terjadi, mereka akan segera merekomendasikan Anda untuk pergi ke Ibu Oka di Ubud. Dia pasti orang paling terkenal yang membuat hidangan ini. Jadi pergi untuk itu …

Saya hanya bisa terus dan terus tentang makanan Indonesia dan Bali. Sama seperti budayanya, masakan mereka juga kaya. Jadi saat menghabiskan waktu di Bali, Anda harus mengambil kesempatan untuk mencoba makanan lezat mereka.

Leave a Reply

Your email address will not be published.